FAQ’S

BAGAIMANA CARA MERAWAT AKI YANG BENAR?


Perawatan aki yang baik harus mencakup sebagai berikut:
1. Selalu menjaga tingkat asam antara garis Bawah dan atas pada sisi depan wadah (jenis aki konvensional).
2. Jangan biarkan aki berdiri dalam kondisi kosong.
3. Mengisi daya aki sebulan sekali.
4. Ketika sepeda motor disimpan lebih dari 30 hari, pasang aki di pengisi daya aki otomatis Yuasa untuk mempertahankan kapasitas aki.
5. Usahakan kondisi aki bersih, kering dan bebas dari kotoran.
6. Bersihkan terminal aki untuk mencegah korosi. Periksa tabung ventilasi, memastikan bahwa itu tidak bengkok, terpelintir atau tersumbat.
7. Melindungi aki dari dampak yang kuat atau guncangan.

APA YANG DAPAT MENYEBABKAN AKI BARU GAGAL SESAAT SETELAH INSTALASI?

Jika aki baru menjadi rusak dalam beberapa hari atau minggu setelah instalasi mungkin karena satu atau lebih dari alasan berikut:
1. Sebuah sistem pengisian rusak.
2. Sebuah sirkuit pendek dalam sistem listrik.
3. Terminal aki kotor atau tidak terhubung dengan benar.
4. Pengapian yang berlebihan dari saluran atau tinggi parasit saluran.
5. Kapasitas listrik dari aki tidak cukup untuk ukuran kendaraan.
6. Aki telah memadai diaktifkan, menghilang kekuatannya dari awal.
7. Aki, setelah diisi dengan asam telah ditinggalkan terlalu lama tanpa pengisian awal, dan telah diizinkan untuk menjadi sulfat.

BAGAIMANA CARA MENGUJI AKI 12V DAN SISTEM PENGISIAN LISTRIK PADA KENDARAAN SAYA?

Setiap kali menangani aki powersports, pastikan Anda memakai pelindung mata dan mengambil tindakan pencegahan dan keselamatan yang terkait dengan penanganan aki asam timbal.
Berikut ini adalah tiga metode yang Anda dapat lakukan pada pengujian aki dan sistem pengisian.
1. Sebelum melakukan tes ini, pastikan aki tersebut belum dibebankan. Anda harus menunggu setidaknya satu jam setelah pengisian aki Anda untuk melakukan tes ini.
a. Sesuaikan voltmeter ke DC volt (20 kisaran volt).
b. Voltmeter tempat mengarah ke terminal aki. (positif ke positif dan negatif ke negatif)
c. Membaca tegangan minimal 11.90v kondisi 25% terisi dan minimal 12.60v kondisi 100% terisi.
2. Mulai Uji start mesin
a. Sesuaikan voltmeter ke DC volt (20 kisaran volt).
b. Voltmeter tempat mengarah ke terminal aki. (positif ke positif dan negatif ke negatif)
c. Perhatikan voltmeter saat Anda menyalakan mesin kendaraan Anda.
d. Jika tegangan turun di bawah 9,5 volt, aki memiliki kapasitas sangat rendah dan harus diganti.
3. Uji Sistem Pengisian
a. Sesuaikan voltmeter ke DC volt (20 kisaran volt).
b. Voltmeter tempat mengarah ke terminal aki. (positif ke positif dan negatif ke negatif)
c. Nyalakan mesin kendaraan Anda.
d. Tahan putaran mesin sampai kira-kira 3.000rpm
e. Bandingkan pembacaan tegangan dengan spesifikasi dalam buku manual kendaraan Anda. (Catatan: Pembacaan tegangan harus sekitar 14,0-14,5 volt untuk pengisian aki normal).

APA TUJUAN DARI ADANYA LUBANG VENTILASI UNTUK PEMBUANGAN PADA SAMPING AKI?

Ketika aki diisi dan dikosongkan, air yang terkandung dalam elektrolit mengalami dekomposisi, menghasilkan hidrogen dan gas oksigen. Gas-gas ini dilepaskan keluar dari aki melalui lubang ventilasi untuk mencegah akumulasi tekanan gas tinggi yang berpotensi merusak. Setiap lubang ventilasi dilengkapi dengan celah kecil. Celah ini berfungsi untuk melepaskan gas, bila bagian bawah tabung tersumbat oleh kotoran. Karena itu, sangat penting untuk memastikan celah di bagian atas dekat aki berfungsi dengan baik. Sebagai catatan, selalu pastikan untuk membuang segel merah kecil di samping aki ketika menginstal aki untuk pertama kali. Jangan pernah menempatkan ini tabung merah kembali ke aki setelah aki diaktifkan. Gas yang ada di aki namun tidak bisa terbuang dapat menyebabkan kerusakan serius, dan kemungkinan bahaya ledakan.

APA ARTINYA “VRLA/MF/SLA” ATAU STANDAR “SLI” MERUJUK PADA ALAT TESTER AKI BTY-01?

“VRLA” singkatan dari Valve Regulated Lead Acid, “MF” singkatan Maintenance Free, dan “SLA” singkatan Sealed Lead Acid. Semua istilah ini pada dasarnya merujuk pada jenis aki yang sama. Contoh ini akan menjadi Yuasa seri YTX. Aki ini biasanya semua berwarna hitam.”Standar SLI” (Start, Lighting dan Ignition) mengacu pada setiap aki standar, yang tidak ditutup permanen. Dalam hal ini SLI mengacu pada aki konvensional dan Yumicron yang digunakan untuk kendaraan jenis powersports. Aki jenis ini biasanya berawalan seri 12N atau seri YB (Yumicron). Aki ini biasanya berwarna putih dengan bagian atas berwarna hitam, dan dengan tutup pengisian asam berwarna kuning.

MENGAPA SUHU YANG DINGIN SEPERTINYA MEMBAWA MASALAH PADA AKI?

Alasan utama adalah bahwa aki harus bekerja jauh lebih sulit dalam cuaca dingin. Oli mesin yang kental, sehingga usaha menstart mesin jauh lebih berat. Juga pada suhu dingin, efisiensi pengisian aki menjadi menurun. Selain itu, bensin tidak mudah menguap pada suhu dingin, yang menambah beban start mesin yang berujung pada usaha yang jauh lebih sulit pada aki Anda.

MENGAPA ANDA HARUS MENGECAS AKI ANDA SEBULAN SEKALI?

Bila aki tidak digunakan, kapasitas aki yang turun setiap hari kadang-kadang sampai 0.5-1%. Tingkat penurunan meningkat ketika iklim hangat. Untuk menghindari dari kerugian akibat tidak digunakan, pengisian aki sebaiknya dilakukan sebulan sekali untuk mencapai usia pakai optimal.

BERAPA TINGKAT KECEPATAN PENGISIAN NORMAL/ PENGECASAN PADA AKI?

Tentu saja, kapasitas aki yang berbeda menentukan kecepatan pengisian aki itu sendiri. Umumnya, aki harus diisi pada tingkat pengisian yang rendah (slow charge rate) yang cukup lama.

BAGAIMANA ANDA MENGETAHUI BAHWA AKI ANDA TELAH DICAS DENGAN BAIK?

Karakteristik berikut akan memberitahu Anda jika aki telah diisi dengan benar:
1. Spesifikasi gravitasi asam lebih dari 1,275 (aki jenis konvensional saja).
2. Tegangan output maksimum di terminal aki dapat dipertahankan pada tingkat yang konstan selama dua jam.
3. Tegangan sirkuit terbuka terstabilisasi pada 12.7v atau lebih tinggi pada aki 12 volt dan 6.3v atau lebih tinggi untuk aki 6 volt.

MENGAPA AKI TIDAK BISA DIISI ARUS LISTRIK?

Ketika aki dalam keadaan habis sama sekali, aki menjadi kesulitan menerima arus pengisian yang tinggi. Kelihatannya aki dapat diisi dengan normal, tetapi pengisian terjadi hanya pada permukaan pelat saja. Dalam kasus seperti itu, pengisian aki harus dengan teknik pengisian aliran arus yang rendah untuk jangka waktu lebih lama: misalnya, hingga 24 jam pada pengisi daya otomatis Yuasa atau pengisi pintar yang berteknologi setara.

APA PENYEBAB DARI AKI YANG MENDADAK SOAK/GAGAL?

Kegagalan aki tiba-tiba! Satu jam yang lalu fungsi aki ok, tetapi tiba-tiba saja gagal untuk menyediakan daya listrik untuk kendaraan Anda. Dalam sebagian besar situasi di mana ini terjadi, kegagalan koneksi aki internal yang harus diperhatikan seksama. Kegagalan internal biasanya adalah hasil dari kurangnya perawatan kendaraan dan pemeliharaan aki. Untuk membantu memastikan bahwa kondisi ini tidak terjadi dengan aki Anda, ikuti petunjuk perawatan dan pemeliharaan disertakan dengan aki atau lihat bagian tips perawatan aki kami dari situs web pt.santiyoga.

APAKAH “SULFATION” ITU?

Perubahan warna pelat dengan terbentuknya residu (kerak) sulfat kristal timah putih dapat terjadi ketika aki telah ditinggalkan untuk waktu yang cukup lama dalam kondisi kosong. Hal ini juga dapat terjadi sebagai akibat dari pelat yang terkena udara karena kualitas elektrolit yang rendah, atau ketika aki baru diisi dengan asam dan disimpan tanpa diisi ulang. Fenomena ini disebut sulfation. Bila pelat aki terkena reaksi sulfat, maka pelat aki tersebut sudah terkena gangguan secara permanen, dan aki akan sulit sekali dikembalikan ke kondisi yang prima.

Comments are closed.